PARTNER KAMI


http://aspetripusat.com/
 http://www.dutaterapi.com/
http://www.bio7.web.id/
http://www.tiens.co.id/
http://www.k-link.co.id/
http://www.sejagat.com/

http://www.sunhope.co.id/
 http://www.herbalife.co.id/
 http://hpaindonesia.net/

http://www.4life-indonesia.com/

http://www.bioa.net/

http://healthwealthint.com/
http://www.kkindonesia.com/
http://nonitahitianindonesia.com/
https://www.nulife.co.id/
http://www.ahlulbaitindonesia.or.id/

http://www.brainkingplus.com/
http://www.availelok.co.id/
http://www.dewinta.com/
http://www.greenworldglobal.co.id/
http://www.ayurvedaav-indonesia.com/
 http://wootekh.co.id/
https://kangenwater.co.id/
https://www.bukalapak.com/ahmadnurkholis
https://www.tokopedia.com/people/326077
http://www.kaskus.co.id/
http://olx.co.id/
http://www.dolmacon.com/
http://mrexpresscargo.com/
http://www.cls-logistic.com/
https://www.westernunion.com/

http://www.klikbca.com/

http://www.bri.co.id/

http://www.bankmandiri.co.id/

http://www.bni.co.id/

https://www.danamonline.com/
https://www.blogger.com/

https://www.google.com/

 https://id.yahoo.com/


https://www.paypal.com/

http://jet.co.id/

http://jne.co.id/

https://tiki.id/
www.posindonesia.co.id/

http://indahlogistic.com/










PROFIL 7lebah


HUBUNGI KAMI

Senin - Sabtu | 08.00 - 19.00 WIB
Hari Minggu  | 09.00 - 15.00 WIB
(0295) 4746439

SMS/PHONE : 0812-13162228
SMS/PHONE : 0857-13162228
BBM 1 : 7D371D34
BBM 2 : D611CF28
http://www.7lebah.com

SEO CORNER

Bagaimana cara mengatasi serum globulin dengan menggunakan QRMA|Quantum Resonance Magnetic Analyzer|Ahmad Nur Kholis|081213162228atau085713162228|murah,praktis dan bisa dibawa kemana-mana|jakarta

 

Serum Globulin: A/G      Kisaran Yang Sehat: (126~159)
  1. >159, globulin serum meningkat
  Dilihat dalam hiperaktif kekebalan tubuh, sirosis, hepatitis, hati stagnasi qi jenis nyeri murung, hati dan kantong empedu jenis basah-panas nyeri murung.
  2. <126, globulin serum berkurang



  Terlihat dalam hati dan kantong empedu ringan ketidaknyamanan dan hati yin jenis insufisiensi.
Serum Globulin : Serum Globulin
Globulin (bersama dengan albumin) merupakan protein utama dalam darah. Sebagian besar globulin dibuat di hati dan sebagian lainnya dalam sistem imun. Beberapa molekul Globulin akan diikat bersama hemoglobin. Fungsi Globulin adalah membawa zat besi dan membantu melawan infeksi. Pemeriksaan Globulin bertujuan untuk mengetahui kekuatan tubuh dalam melawan infeksi yang mungkin timbul.
Peningkatan serum Globulin menandakan adanya hiperaktifitas sistem imun, sirosis hepatis, hepatitis, penyakit-penyakit darah (muitiple myeloma, leukimia, limfoma hodgkin, anemia hemolitik), penyakit autoimun (sarkoidosis, lupus, rheumatoid arthritis). Sedangkan serum Globulin yang menurun disebabkan karena malnutrisi, hipertiroid, gagal jantung, diabetes yang tak terkontrol.
Sirosis Hati
Sirosis hati terjadi setelah peradangan dan bengkak. Hati mencoba memperbaiki dengan membentuk bekas luka atau parut kecil. Parut ini disebut fibrosis yang membuat hati sulit melakukan fungsinya. Semakain banyak terbentuk parutan lalu pada akhirnya menyatu dan disebut dengan sirosis. Darah tidak dapat mengalirinya dengan baik serta menjadi keras. Pemeriksaan yang dilakukan untik mendeteksi adanya sirosis hati adalah pemeriksaan enzim SGOT-SGPT, waktu protrombin dan protein (albumin-globulin), eketroforesis (rasio albumin-globulin terbalik).Perlemakan hati
Perlemakan hati terjadi bila penimbunan lemak melebihi 5 % dari berat hati atau mengenai lebih dari separuh jaringan sel hati. Perlemakan hati sering berpotensi menjadi penyebab kerusakan hati dan sirosis hati. Pemeriksaan yang dilakukan adalah SGOT, SGPT, dan alkali fosfatase

Kolestasis merupakan keadaan akibat kegagalan produksi dan/atau pengeluaran empedu. Lamanya menderita kolestasis dapat menyebabkan gagalnya penyerapan lemak dan vitamin A,D,E, dan K oleh usus, juga adanya penumpukan asam empedu, bilirubin dan kolesterol di hati.


Adanya kelebihan bilirubin dalam sirkulasi darah dan penumpukan pigmen empedu pada kulit, embran mukosa dan bola mata (pada lapisan sclera) disebut jaundice. Pemeriksaan terhadap penyakit jaundice adalah alkali fosfatase, Gamma GT, Bilirubin total, dan bilirubin direk
ilirubin yang berasal dari pemecahan sel darah merah dibawa ke hati di mana terjadi konjugasi menjadi asam glukoronat. Bilirubin terkonjugasi kemudian diekskresikan ke dalam empedu dan didegradasi oleh bakteri dalam usus menjadi urobilinogen. Sebagian diekskresikan dalam tinja dan urin. Bilirubin terkonjugasi memberi warna kuning pada urin. Urobilinogen tak berwarna namun dalam beberapa waktu berubah warna menjadi coklat karena proses oksidasi menjadi urobilin.Bilirubin biasanya diukur dengan menggunakan asam sulfanilat diazotasi, yang membentuk suatu senyawa azo terkonjugasi dengan cincin porfirin bilirubin, sehingga
dalam produk reaksi absorbansinya pada 540 nm. Karena bilirubin tak terkonjugasi
bereaksi perlahan, bahan pencepat reaksi seperti kafein atau metanol digunakan
untuk mengukur jumlah total bilirubin. Sampai awal 1980-an, masih digunakan prinsip bahwa bilirubin direk sama dengan bilirubin terkonjugasi. Pengenalan teknologi slide kering, menggunakan spektrofotometri diferensial untuk mengukur bilirubin terkonjugasi dan tak terkonjugasi secara terpisah, menyebabkan pengamatan situasi klinis jumlah bilirubin total tidak sama dan karakterisasi delta-bilirubin. Sekitar 70% -80% dari bilirubin terkonjugasi dan delta-bilirubin dan sebagian kecil bilirubin tak terkonjugasi diukur dalam uji bilirubin direk. Keakuratan tes bilirubin langsung tergantung pada penanganan sampel dan komposisi reagen. Paparan berkepanjangan menyebabkan fotoisomerisasi cahaya, peningkatan reaksi bilirubin direk. Penggunaan
agen pembasah atau buffer pH yang tidak tepat dapat meningkatkan jumlah bilirubin tak terkonjugasi terukur sebagai bilirubin langsung. Biasanya, bilirubin direk harus terukur 0-0,1 mg / dL pada individu normal, dan jarang mencapai nilai 0,2 mg / dL bila tidak ada penyakit hati atau saluran empedu. Nilai referensi bilirubin total untuk keduanya tergantung usia dan jenis kelamin. Kadar bilirubin biasanya mencapai nilai puncak pada sekitar usia 14-18, menurun dan stabil pada dewasa usia 25. Nilai bilirubin lebih tinggi pada pria dibandingkan pada wanita di segala usia.







Alat cek kesehatan Quantum Resonance Magnetic analyzer adalah alat bantu medis yang berguna untuk mereferensikan 39 anggota tubuh hanya dalam satu menit, tanpa ambil darah, tanpa rasa sakit sama sekali. QRMA sangat membantu bagi para praktisi kesehatan dalam mendiagnosa pasien, sehingga pemeriksaan akan lebih nyata mudah bisa langsung terlihat di komputer, dan qrma versi yang terbaru sudah berbahasa indonesia sehingga akan lebih mudah bagi pemeriksa dan pasien untuk membaca laporan
Bagi Anda yang berminat untuk mendapatkan Alat General Check Up Canggih Ini

segera menghubungi Marketing terpercaya kami;
minat.....
Ahmad Nur Kholis

081213162228
085713162228

Tertarik dengan produk - produk Kami?
Klik untuk BERLANGGANAN !